Ketika Ketenangan Hati Dibutuhkan

Cara saya mencapai ketenangan hati

Fyuh, lagi rehat garap proyek web bersama tim sebentar, disempet-sempetin nulis post ah. Setidaknya ini lebih baik daripada mikir masalah yang gak kelar-kelar itu. Eh, tapi apa mending ngerjain naskah majalah aja ya? Ya sudahlah, sudah terlanjur buka notepad buat nulis post.

Hari ini ada yang bilang di twitter, kok isi tweet saya ngedumel melulu sih. Haha, maaf-maaf. Memang lagi gak enak hati nih. Dengan mepetnya deadline, gundahnya perasaan, panasnya gresik, ditambah lagi bosennya PKL, apa-apa jadi bikin emosi. Untungnya saya kalo emosi cuma di hati dan dunia maya, nggak sampe berimbas ke sekitar. Tapi jadinya emang malah kepikiran sendiri. Dari kecil saya ini emang dasarnya kalo ada pikiran, lama hilangnya. Haha.

Ngomong-ngomong tentang emosi, bisa nyambung juga ke masalah ketenangan hati. Ya, ketenangan hati. Itu yang sedang saya butuhkan sekarang. Blog ini aja artinya adalah ketenangan Haqqi (HQ’s Serenity).

Eh, ternyata hari ini tanggal 24 Juni 2010 ya. 24? Juni? Apa maksudnya? Rahasia, haha.

Dulu waktu jamannya masih suka keluar malem, masih sering latihan band malem, setiap ada rasa bosan atau ketidaktenangan hati, saya pasti naik motor, jalan ke tempat-tempat sepi, sambil ngelihat bintang-bintang di langit. Entah kenapa kalau ngelihat langit malam beserta bintang-bintangnya, saya jadi merasa lebih tenang. Dinginnya kota Malang bisa nambahin rasa tenang hati. Apalagi ditemani musik lewat earphone.

Biar tenang lagi, biasanya saya masuk kamar, pegang gitar, nyanyi-nyanyi sendiri. Lumayan lah buat mengalihkan perhatian dari masalah. Main lagu-lagu yang mellow-mellow, atau yang keras-keras kayak paramore. Pokoknya yang sampe lah nadanya kalo saya nyanyi. Buat yang gak bisa main gitar, bisa cuma denger-denger lagu aja. Pake headset, biar gak ada yang ganggu.

Bosen main gitar? Kadang-kadang ya juga ngegame. Tapi sudah lama nggak ada game yang bisa membuat saya bertahan lama untuk memainkannya. Bukan karena cepet tamatnya, tapi gara-gara cepet bosen. Haha. Akhirnya laptop saya ini isi game-nya cuma NDS aja. Itu pun jarang banget mainnya.

Apa lagi ya yang bisa bikin tenang?

Oia, bercerita. Sharing masalah ke orang lain. Meskipun orang itu gak tau masalahnya, bahkan gak ada urusannya sama sekali, lebih-lebih gak mungkin ngasih solusi, tetep aja ngerasa lebih tenang waktu udah cerita ke orang lain. Jadi inget, semalem habis bercerita sedikit tentang Ice Queen, ke seseorang dari masa lalu. Nggak mungkin cerita semua sih, tapi lumayan lah bisa sedikit menenangkan hati. Biar adil, soalnya juga pernah cerita tentang seseorang itu ke Ice Queen. Hehe.

Tapi, setiap orang pasti punya cara sendiri-sendiri untuk mencapai ketenangan hati. Yang saya share di sini mungkin jauh berbeda dengan cara orang lain. Tapi, ya saya di sini cuma pingin share aja gimana cara menenangkan hati versi saya.

Masih ada banyak cara lain lagi sih. Yang salah satunya saya inginkan adalah, bersepeda motor, waktu cuaca sejuk, sambil bawa gitar, ke daerah-daerah yang masih kental dengan suasana alam. Siapa tahu selain bisa mencapai ketenangan, nambah inspirasi main musik. Karena itu kemarin saya ngotot beli gitar baru yang gampang dibawa-bawa. Supaya gak ribet waktu naik motor dan jalan-jalan. Semoga terwujud deh secepatnya.

Ini adalah repost dari blog saya yang sebelumnya.

Leave a Comment.