Sehari Bersama TPC

Sebuah relaksasi sebelum garis mati

Seluruh rombongan

Akhirnya sempet juga nulis post ini. Tanggal 10-12 Desember 2010, TuguPahlawan.com menggelar perayaan ulang tahunnya. Komunitas-komunitas tetangga diundang buat ngerayain bersama, termasuk komunitas tempat saya bernaung, BloggerNgalam.com. Undangan sudah datang sekitar 2 minggu sebelum hari H. Eh tapi eh tapi, ternyata ada resepsi nikahan sepupu tanggal 12-nya. Gak mungkin donk gak datang resepsi sepupu sendiri, dan pastinya harus bantu-bantu juga. Mikir-mikir, awalnya sih rencana skip, padahal pingin banget ikut. Tapi setelah saya kontak ke CP-nya, ternyata bisa gak full kok ikutan acaranya. Jadi saya fix ikutan dari Jumat malem-nya sampai sabtu malem.

Okeh, diputuskan yang berangkat ada 7 orang dari BloggerNgalam. Saya, Sandynata, Fajar Embun, BotKawos, Kyai Slamet, FajarMcXoem, dan Nana. 5 orang berangkat duluan jumat malam, sementara FajarMcXoem sama Kyai Slamet nyusul sabtu pagi. Tapi ada beberapa dilema.

Dilema pertama. Dengan mendadak (sebetulnya sih sudah rutin, lebay aja dikit), hari Kamis saya dapat email pak editor buat segera ngirim naskah PC Mild. Eh gilak, pas harus selesein proposal skripsi lagi buat Jumat pagi. Proposal skripsi sih beres, tapi naskah belum kepegang sampe menjelang berangkat. Soalnya Jumat siang itu juga ada resepsi sepupu di tempat pasangannya. Okelah, karena sudah deklarasi berangkat di milis, mau gak mau jam 3 tepat sudah ada di terminal Arjosari, ngumpul sama yang lain buat berangkat ke Surabaya.

Dilema kedua. Dengan mendadak, SD card Android saya error. Gara-gara habis install custom ROM Android AuraxTSense, ternyata lumayan berat dan sering lag, waktu saya pakai foto-foto di hajatan, eh nge-restart sendiri. Karena proses restartnya lama, saya tinggal perjalanan ke terminal Arjosari. Sampai di terminal, baru sadar kalo SD card error dan gak mau mount. Bukan kejadian pertama sih, tapi jadi bikin syok juga. Kan sengaja gak bawa laptop, dan master ROM gak di copy sama sekali ke flashdisk. Jadi makin setengah hati berangkat ke Surabaya. Tapi ternyata Sandynata bawa netbook dengan linux, berharap-harap cemas semoga bisa. Augh lupa gak bawa adapter micro SD-nya. Untung botkawos bawa adapter lawas-nya (dan sampe post ini publish masih di saya, lupa ngembaliin). Semoga bisa.

Candid by Kyai Slamet

Kita naik patas, dan yang ada toiletnya. Haha, omongan iseng saya “jadi kita putuskan di toilet” yang saya post di milis ternyata kejadian. Sampai di bungur, kita dikuntitin supir taksi yang nawarin harga 50 rb. Gila amat, 4 gajah (mereka berempat) + 1 tusuk gigi (saya) + 4 kotak donat (asli donat KDB) + barang bawaan lainnya, mau dimasukin satu sedan? Akhirnya berlagak cool, kita deklarasi untuk jalan dari terminal ke TKP. Eh, si sopir masih ngikutin dengan tawaran 35rb. Gak mau ah, lebih seru nyari jalan sendiri sambil bawa google maps + GPS. Lagian udah dilihat di google maps, jaraknya gak sampe 10cm kok.

Bagai turis lokal berjiwa artis, gak sampe tiap 200m perjalanan udah foto2. Sayangnya karena gak pake algoritma djikstra, jadinya rute yang dilewati bukan rute terpendek. Sedikit muter sih, tapi tetep seru. Jadi inget perjalanan mengitari Bali beberapa bulan lalu yang juga cuma berbekal googlemaps aja. Haha.

Berbekal GPS dan GoogleMaps

Dekat lokasi, kita disamperin panitia, mas Sibair. Sampai di lokasi, kita langsung pilih kamar. Berempat pilih kamar no 2, di depannya kamar no 13. Horooorrr. Tapi enjoy aja.

Sama si Rusa dan teman-temannya

Ternyata rombongan BloggerNgalam datang pertama sendiri. Kebanyakan pada nyusul besok paginya. Alhasil malam cuma dihabiskan dengan nonton TV. Eh, sebelum itu, sempat format SD card di Netbook Sandynata. Sedikit instalasi GParted, beres dah. Masalahnya, gak ada master ROM buat install ulang. Begh, terpaksa download dulu pake koneksi limited 64kbps gara-gara udah kehabisan quota. Dari malam sebelum tidur, baru paginya selesai. Paginya install rom, beres dah, bisa dipakai foto-foto lagi, meski beberapa foto hasil mantenan otomatis hilang keformat. Bulat sudah hati untuk mengikuti heritage visit. Haha.

Dari kiri: Sandynata, BotKawos, FajarEmbun, KyaiSlamet, FajarMcXoem, Haqqi

Hari Sabtu, paginya setelah sarapan kita naik bus pariwisata ke lokasi heritage visit pertama, museum kesehatan Surabaya. Banyak alat-alat kesehatan dari jaman dulu dipajang. Mulai dari mikroskop, alat transfusi darah, maket alat-alat perangsang, dan sebagainya. Di bilik lain, ada alat-alat kesehatan dari Indonesia murni, bahkan ada jalangkung dan alat-alat santet, serta bukti nyata rontgen dada yang di dalamnya ada paku-paku hasil santent. Ada juga hasil santet di otak manusia, berupa sel penyakit hewan. Hiii, serem…

Mikroskop jaman dulu

Udah gitu, pas keluar dibilangin sama salah satu panitia yang pernah ke situ sebelumnya. Ada sebuah ruangan kecil, yang kalo orang gak percaya mistis masuk di dalamnya, gak berapa lama langsung kerasa aneh. Itu katanya udah didatengin makhluk halus itu. Di dalam ruangan itu juga ada sebuah peta layaknya peta Harry Potter, ada tulisan “Kunti di sini” beserta gambar wilayahnya, terus sama makhluk-makhluk lain juga. Serem beut.

Habis dari museum kesehatan, kita ke museun angkatan laut. Tujuan utamanya sih ke planetariumnya. Katanya, planetarium terkenal di Indonesia ada 3. Tapi yang di museum itu gak termasuk. Alatnya buatan jerman (kalo gak salah), tapi udah udzur. Untungnya masih layak pakai dan tampilannya juga bagus. Di sebuah ruangan dengan atap kubah, kita diajari tentang perbintangan. Ada sirius, rasi bintang virgo, sagittarius, dan macem-macem. Keren lah pokoknya. Baru tahu juga kalau rasi bintang layang-layang itu penunjuk arah selatan.

Keren, jadi pingin bikin

Dari planetarium yang super dingin gara-gara AC-nya, kita berangkat ke tempat KRI Dewaruci berlabuh. Tapi karena masih hujan, kita menuju Monumen Jalsveva Jayamahe dulu. Di monumen itu ada maket-maket kapal, foto-foto maritim, dan yang paling guedhe, ada patung raksasa berbahan tembaga hasil rongsokan kapal. Wik. Di atas kita foto-foto karena blogger harus narsis dan menikmati angin laut. Kelihatan juga jembatan Suramadu dari situ.

Coba lihat apa yang dilakukan BotKawos ke McXoem

Monumen Raksasa

Gong terbesar dekat monumen

Habis dari atas, karena udah nggak hujan, kita langsung menuju KRI Dewaruci. Semalam di KickAndy juga diceritakan tentang Dewaruci. Wah, ternyata seru juga riwayat perjalanan Dewaruci. Sayang gak bisa foto banyak-banyak karena baterai HP udah sekarat. Ngelihat KRI Dewaruci, jadi semakin pingin ikutan program kapal pemuda nusantara, keliling lautan Indonesia.

Logo Dewaruci

Dewaruci Bagian Depan

Puas di KRI Dewaruci, kita menuju HOS (House of Sampoerna). Yang namanya museum rokok, ya bau-bau rokok. Agak gak suka sih, tapi seru juga lihat barang-barang di dalamnya. Ada game kecil, tapi kita jalanin gak niat. Haha. Bosen di dalam, Sandynata sama Botkawos nge-hedon di cafe HOS situ. Ngelihat suasana dan daftar menu, kok rasanya gak mahasiswa-i ya. Tapi, okelah. Saya jadi ikutan nge-hedon, pesen soup BBQ, yang cuma secuil tapi harganya 25rb. Enaknya sih enak, tapi si dompet pasti ngerasa sedikit masuk angin. Gara-gara nge-hedon, jadi ditunggu sama rombongan. Haha.

Mungkin alat bikin rokok

Selesai sudah perjalanan heritage visit hari itu. Balik ke penginapan, saya siap-siap pulang balik ke Malang. Yah, padahal malemnya ada kopdar akbar TPC, sayang gak bisa ikut. Besoknya pun sebenernya ada acara bagus juga. Tapi keluarga lebih penting daripada kesenangan pribadi. Saya pulang bareng Kyai Slamet, dan dibayarin naek patas (suwun sing katah pak kyai). Nunggu jemputan di terminal Arjosari, ngopi di deket situ.

Akhirnya, perjalanan penuh dilema namun menyenangkan selesai juga. Setelah itu mesti ngehadepin email-email editor yang nagih naskah. 4 halaman bok, dalam waktu singkat. Mana lagi gak ada ide buat nulis. Apalagi ada tugas UAS yang belum saya kerjakan. Tapi untungnya semua selesai juga. Alhamdulillah.

Jadi mikir-mikir, gimana kalo TPC ultah tiap bulan, jadi bisa jalan-jalan tiap bulan gitu. Hehe.

Skrinsut dari kamera bloggerngalam dapat dilihat publik di http://fb.me/CtLDssRD

9 Comments

    • 1. Justru waktu sd malah guru saya yang saya ajari jumlah satelit2 di planet2 tata surya. Pernah tau kalo rasi layang2 nunjuk arah selatan, tapi lupa. Lagian baru tahu implementasi arah selatan itu kemarin.

      2. Kapoook, padahal 2 hari. Jumat malem sama minggu sore.

      Reply
  1. Typo detected..
    Untungnya masih layak pakai dan tampilannya juga bagus. Di sebuah ruangan dengan atap kubah, kita diajari tentang perbintanga.

    Sebagaipenganut faham read first before comment Saya akan kembali komen kalo typonya sudah dibenahi 😛
    hahahaha

    Reply

Leave a Comment.