MySQL WorkBench – Gak Perlu Repot Bikin SQL

Sumpah, saya masih buram dengan SQL..

Tampilan Awal WorkBench

Ya, saya malas menghafal. Apalagi syntax-syntax yang jumlahnya jutaan dengan bahasa yang berbeda. Fungsi-fungsi di Java dan PHP aja sampe mati pun gak mungkin saya hafalkan. Karena itu saya selalu pakai IDE dengan code completion untuk menghemat effort. Belum lagi ditambahi dengan SQL dan tanda baca yang harus ditulis di dalamnya. Ketelitian tingkat tinggi diperlukan agar query berjalan dengan lancar. Untuk masalah SELECT dan sebagainya, mungkin sudah bisa diatasi dengan Active Record ataupun ORM. Lagian kan saya memang lebih suka pakai Framework daripada bikin dari nol. Tapi waktu bikin tabel? Bisa muntah darah tuh waktu nulis SQL-nya.

Untungnya sekarang nggak lagi, sudah ada obatnya. Kalau dulu (banget) terpaksa bikin ERD pakai tool diagram biasa, terus copas SQL lama untuk dicontoh dan diedit-edit, sekarang ada cara yang lebih sederhana loh. Lha wong sebenernya MySQL loh sudah menyediakan, cuma saya sadarnya telat. Ada tool yang namanya MySQL WorkBench, sebuah tool bantuan GUI yang fungsinya mirip dengan PhpMyAdmin. Jadi bisa terkoneksi langsung ke database dan live edit dari situ. Kelebihannya, ada fitur ERD (kalau di situ EER) dan generate SQL langsung dari ERD yang otomatis bisa mempermudah.

Nah loh, kalau udah gini nyesel banget kan bikin SQL susah-susah. Padahal tinggal create diagram secara grafikal, terus klik menu export as SQL, beres deh. Relationship, indexing, dan data awal juga langsung bisa dimasukkan. Dan lagi, software ini tersedia versi community yang otomatis gratis, cukup mengerti nasib kantong mahasiswa kita ini. Hehe…

Mau pakai Windows, atau Linux, bisaaa… Jangan kuatir, karena saya juga kadang pindah-pindah environment, jadi pakai software ini di Windows dan Linux, dan gak ada masalah kompatibilitas file-nya. Beberapa tampilan MySQL WorkBench yang saya capture dari komputer saya nih, tapi pakai Windows buat nulis artikel PC Media dan PC Mild nih. Hehe…

Desain dengan visualisasi langsung

Edit detailnya, dengan simple yet easy interface

Tinggal export, beres deh...

Mau? Download aja di website resminya. Banyak juga mirror yang tersedia di Indonesia, jadi pasti cepet downloadnya. Pilih yang self-extract aja, jadi gak perlu install. Versi terbaru saat artikel ini ditulis adalah 5.2.31. Monggo dicoba… 🙂

17 Comments

  1. wah, emang sangat membantu applikasi seperti ini,
    tapi ujung2nya aku juga balik ke notepad++
    ntar kenapa menulis manual ini lebih menyenangkan, hehe
    *tapi aku juga gak rajin2 amat ngoding seh*

    Reply
  2. om…masi bingung neh dg feature2’a..mungkin bisa kasi penjelasan ttg identifying dan non identifying relationship terutama simbol2 relasi’a..makasii

    Reply
    • hm.. kalo indentifying itu kalau gak salah bakal dicek apakah value di table referenced itu ada di table key (aslinya). Kurang tahu juga sih sebenernya. Hehe..

      Reply
  3. mz masih bingung nih buat EER na…
    kan aku ada tuh database beserta tabel2 na…dulu aku buat manual pake navicat…nah pas sekarang aku butuh skema EER na, aku coba pake workbench bisa tapi cardinality na ga ada ya…apakah memang harus buat sendiri lagi cardinality na??

    Reply
  4. mas haqqi sy download yang selfextract di win 7 knp tidak bisa exec file mysql workbench nya yah.. 🙁 mohon pencerahannya

    Reply

Leave a Comment.