Nikmatnya Susu

Ngga bermaksud nangkep keyword gak bener loh… Hehe…

Semua sudah tahu, kalau susu itu baik untuk kesehatan. Karena menyangkut masalah kesehatan, nggak heran kalau susu itu mahal. Dari susu bayi, sampe susu buat penderita osteophorosis, harganya selangit. Susu kotakan buat anak-anak, sampe susu untuk bikin perut kotak-kotak, juga gak bisa dibilang murah. Susu yang udah basi yang namanya berganti jadi yoghurt pun gak kalah mahal. Ckckck…

Saya suka minum susu, bukan cuma karena sehat, tapi karena emang enak. Dulu waktu SD, jajanan favorit saya waktu istirahat adalah susu KSB (Koperasi Susu Batu), yang waktu itu bisa dibilang murah (lupa harganya). Saya juga pembeli rutin susu real good waktu awal-awal keluar dulu, yang masih kemasan 200ml. Sekarang sih, dengan harga lebih mahal, kemasannya cuma 120ml. Jadi males belinya, nanggung di perut.

Waktu masih kecil dan sering nginep di rumah nenek pun, setiap sore pasti minum susu sapi murni (yang udah dimasak lah). Gak heran cucu-cucu nenek ini cerdas-cerdas semua. Hehe… *paging @usiarachmawati*

Iya iya, meski suka minum susu, badan saya nggak tinggi-tinggi banget untuk ukuran cowok. Bukan itu intinya, dodol!!!

Seiring dengan semakin mahalnya harga susu, dan jauhnya kalau mau beli susu murni, saya jadi jarang minum lagi waktu masa-masa SMA dan awal kuliah dulu. Nggak terasa sih efeknya ke badan, karena emang nggak mencoba untuk merasakannya.

Tapi beberapa bulan terakhir ini, satu keluarga saya jadi minum susu setiap hari. Semua berawal dari bapak saya yang kena kolesterol tinggi dan ada takmir masjid yang buka lahan bisnis baru. Bukan susu sapi nih, tapi susu kedelai. Soalnya susu kedelai katanya baik untuk menurunkan kolesterol, jadi bapak saya secara nggak langsung langganan.

Ya, setiap pagi sekitar jam 6 pasti ada penjual yang berhenti di depan rumah, teriak-teriak “eS-De-eM-Ge… susu deleeee…”. Tiap hari, selalu always gak pernah never untuk mampir. Dan setiap hari itu pula, keluarga saya beli minimal 4 susu kedelai itu. Adek saya yang paling kecil selalu jadi tumbal buat ngasih duitnya ke si penjual. Hehe…

Apa sih SDMG itu? Kalo menurut persepsi saya sih, singkatan dari Susu Dele Madu Ginseng. Kenapa kok gak SKMG ya? Entahlah, suka-suka yang jual deh.

Setahu saya, ada 2 versi SDMG ini. Yang susu kedelai biasa (versi lite), dan susu kedelai madu ginseng (versi compact). Kemasannya hampir sama, mirip seperti bungkus realgood, tapi ini dari plastik. Jadi tinggal colokin sedotan ke salah satu daerah, dan bisa langsung disedot. Harganya, jelas beda. Yang versi lite cuma 1500 rupiah, sedangkan yang versi compact harganya 2000 rupiah. Bedanya dari segi bungkus cuma di warnanya doank. Yang lite warna biru, yang compact warna merah.

Cuma yang versi Lite, kebetulan gak beli yang versi Compact

Kalau beli pagi susunya masih anget. Biasanya saya masukin kulkas biar dingin, terus minum siang-siang waktu pulang kampus. Seger dan sehat loh…

Saya sudah tanya temen saya yang ahli gizi, @kiswah_chan, katanya baik banget kalau minum susu kedelai ini secara rutin. Alhamdulillah, mungkin gara-gara ini juga ya saya jadi jarang sakit. Di tambah dengan berenang rutin setiap 2 kali seminggu, bisa mempertahankan kesehatan saya. Amiiin.

Nggak cuma SDMG loh, keluarga saya juga rajin minum susu basi (baca: yoghurt). Meski gak setiap hari, setidaknya setiap minggu ada lah. Berawal dari ibu saya yang ikut pelatihan bikin yoghurt, jadi sering bikin yoghurt deh di rumah. Saking banyaknya, sampe-sampe saya eksplorasi gimana cara nikmatin yoghurt ini. Saya juga demen bikin yoghurt sendiri akhirnya. Bermodal susu fullcream atau susu sapi murni yang sudah dipasturisasi, jadi deh. Buanyak banget loh di rumah, sampe dibuat es yoghurt segala. Untungnya perut keluarga saya ini tahan dengan minuman sekecut yoghurt ini. Bisa habis dua-tiga gelas dalam sehari loh. Enak sih.. Hehe…

Buat yang nggak suka susu, rugi banget deh. Udah enak, sehat lagi. Gitu kok gak suka. Buat yang gak bisa minum susu karena alergi atau masalah kesehatan lainnya, turut berduka cita ya. Nikmat yang seharusnya untuk semua manusia ini jadi gak bisa dinikmati. Pokoknya, susu forever deh…

Ah iya, post ini juga saya ikutkan ke lomba blog tentang aku ingin sehat yang ada di http://try2bcoolnsmart.wordpress.com/2011/01/17/kontes-aku-ingin-sehat/. Menang gak menang, yang penting nulis. Hehe…

11 Comments

  1. Sori banget. Persyaratannya satu blog hanya boleh menyertakan satu tulisan. Silakan menyertakan tulisan dari blog yang lain (kalau punya) 🙂
    Makasih atas apresiasinya ke kontes Aku Ingin Sehat.
    Ehm, susu kedelai lumayan juga rasanya 🙂

    Reply

Leave a Comment.