Perjalanan Sail Belitung – Part 3

Pertama kali (dan semoga terakhir kali) mandi khatulistiwa

Buat yang belum baca post sebelumnya, bisa diubek-ubek di sini:
Preface | Part 1 | Part 2

Selepas balik ke Jakarta, Mas Agung Widodo sama sekali gak ngomong apa-apa ke saya. Sejak dari Dumai, waktu-waktu saya banyak dihabiskan di kamar panitia Kemenpora itu. Sambil ngehabisin buku bacaan yang saya bawa, menikmati popmie yang ada, mendinginkan kepala sambil cerita-cerita tentang bobroknya kepanitiaan TNI AL yang baru ini.

Selesai jamuan mandi khatulistiwa, pada denger khotbah dari Dewa

Suatu malam dalam perjalanan dari Dumai ke Bangka, Mas Agung (bukan yang widodo) dari Kemenpora nyeletuk ke saya, “Udah siap mandi sauna kan? Pake celana pendek aja tidurnya”. Nah, saya belum paham tuh tentang apa. Tapi saya ikuti aja lah. Biasanya tidur pake celana jeans biasa, malam itu saya pakai celana3/4 batik yang biasa-biasa aja. Dan, tidurlah saya.

Rrrroaaaarrrr!!! Duaaarrrrr!!! Hyyuuuuu!!!

Tiba-tiba, di tengah nyenyaknya tidur, speaker yang biasa buat pengumuman bersuara keras. Saya terbangun juga, tapi semuanya gelap. Gak ada lampu sama sekali!

Kapal ini telah saya bajak! Saya Davy Jones, utusan Dewa Neptunus telah mengambil alih KRI 590 Makassar! Cepat keluar semuanya!

Saya sih diam aja, mungkin ini simulasi, dan saya kan di ruang mayor, masa kena juga sih. Paling-paling buat peserta aja. Terus saya buka tirai tempat tidur saya, dan saya lihat ruangan bener-bener sepi dan gelap. Gak ada siapa pun di kasur sebelah. Saya tutup lagi tirai saya. Eh, ada orang gedor-gedor pintu terus masuk gitu aja ke kamar, kedengaran suaranya buka-bukain tirai kasur sebelah. Terus mereka keluar begitu saja.

Saya nyalakan HP saya untuk lihat jam, yang otomatis membuat tempat tidur saya terang. Eh ternyata, orang yang gedor-gedor tadi pas masuk ke kamar, dan otomatis membuka tirai kasur saya. Ups, ketahuan deh. Orang itu berdandan selayaknya bajak laut.

Saya ditarik turun juga akhirnya. Tapi lucunya, pas saya bilang “tunggu, cari sandal saya dulu”, eh si bajak lautnya nunggu saya! Hehe.. Tapi karena gak ketemu, terpaksa turun nyeker deh. Pas saya jalan di lorong, tiba-tiba ditabrak seseorang dari belakang. Walah, ternyata orang pake kostum pocong! Kok, bajak laut ada pocongnya ya? Hehe…

Sang Dewa Neptunus

Setelah berkumpul di tank deck, yaitu deck paling bawah, kita semua diminta baris dan duduk. Baiknya bajak lautnya, HP, dompetn, dan peralatan elektronik lainnya bisa dititipkan ke mereka. Di sana, ada yang bawa kaleng terus dipukul-pukul. Sementara backsound-nya keras banget. Ada yang keliling bawa semacam daun, terus usap-usap ke muka peserta. Saya juga kena, saya pikir biasa saja. Eh ternyata itu ada minyaknya, dan baunya gak enak banget!

Peserta ada yang ketawa, ada yang biasa aja, ada yang sampe nangis dan pingsan juga. Saya? Enjoy aja… Ternyata di sana saya ketemu Mas Heri, Mas Agung, Mas Nawan, bahkan Pak Lutfi dan Pak Edi yang siap mandi khatulistiwa. Wah, kena semua ternyata. Semakin enjoy aja jadinya. Hehe…

Setelah itu, kita diminta maju satu-persatu. Saya lihat di depan peserta yang sudah maju dipaksa minum sesuatu, dan tiba-tiba langsung dimuntahkan. Otomatis di lantai pasti banyak muntahan yang sebenarnya menjijikkan kalau kelihatan. Untung suasananya lagi gelap dan memang pada basah semua.

Air dari tujuh samudera

Tiba giliran saya juga akhirnya. Saya dipaksa minum cairan itu, dan secara naluri saya langsung memuntahkannya. Bayangkan, cairan dalam satu gelas itu ternyata campuran minyak goreng bekas dan sabun yang meski dimuntahkan pun, sisanya masih kerasa dan bikin pingin muntah beneran. Untung bisa nahan biar gak muntah beneran. Tapi, tetap aja nginjek muntahan peserta sebelumnya. Ah, biarin deh.

Pengusapan minyak dan pelumas

Lewat ke bajak laut berikutnya, kepala, baju, dan badan saya diolesi minyak pelumas mesin kapal. Bekas! Dan susah ngilanginnya. Saya didorong ke bawah, ke tempat parkir kapal sekoci besar. Dari atas, sudah mengalir semprotan air deras. Saya pikir air tawar yang bisa buat cuci muka, tapi ternyata itu air laut yang justru bikin mata perih.

Disiram air laut dari atas

Dari sana, kita kembali ke barisan. Ada semacam sesi upacara penyerahan peserta dari tahanan Dewa Neptunus kembali ke Kapten Kapal. Dan dari situ saya baru tahu bahwa namanya adalah mandi khatulistiwa. Kenapa? Karena memang mandinya dilaksanakan pada saat kapal melewati garis khatulistiwa.

Sungkem ke Dewa Neptunus

Selesai dari acara minyak-minyakan itu, semua pada berebut mandi. Saya nunut ke kamar mandi Mas Heri, karena pakai kamar mandi dalam kamar. Beda dengan kamar mandi biasa yang cuma ditutupi tirai. Eh ternyata, karena kamar kami di lantai paling atas, dan karena semua sedang mandi, kita kehabisan air untuk mandi. Air panas gak keluar, air dingin kecil banget.

Yang bikin emosi, minyak yang nempel di rambut bikin rambut rontok, dan susah ngilanginnya. Saya keramas pake shampo lebih dari 10 kali gak ilang-ilang. Baju dan celana udah keburu saya buang aja, tapi ternyata sayang kalo dibuang. Terpaksa saya masukkan mesin cuci di kapal, yang entah kotorannya bakal nempel di mesinnya atau nggak.

Di sisi positifnya, ini pengalaman baru bagi saya. Dan saya dapat sertifikat loh! Sertifikat yang menyatakan bahwa saya telah lulus jadi pelaut karena mandi khatulistiwa. Lucu juga ya… Hehe…

Foto saya ambil dari blog salah satu peserta di sini

14 Comments

    • wah, kereeen.. aku mau comment di blogmu agak susah, karena ga ada opsi comment dengan Name dan Email aja.. adanya harus pake WordPress atau Google tuh..
      Tapi, tetep terus blogging yak..!! Join Blogger Ngalam juga boleh.. 🙂

      Reply

Leave a Comment.