Entrepreneur: Lulus Kuliah Langsung Buka Usaha? Bersiaplah Merasa Iri dengan yang Kerja

Nggak ada yang salah dengan jadi entreprenur maupun pegawai

Ada beberapa teman yang tanya ke saya, “Kok berani sih langsung terjun buka usaha?” Saya bingung gimana jawabnya. Kalau diingat-ingat lagi, saya sendiri cukup lupa kenapa saya kok nekat buka usaha langsung tanpa kerja dulu. Entah dulu karena gak mau terikat waktu kerja, entah karena pingin sukses lebih cepat, atau karena sekedar coba-coba. Yang pasti, sekarang saya sudah terjun di bidang ini.

Jejaring yang banyak, semakin banyak godaan

Bisa dibilang, saya ini sama sekali nggak punya pengalaman kerja di perusahaan orang lain. Sekedar PKL sih pernah, tapi kan hanya merasakan sedikit saja pengalaman jadi pegawai. Nulis di PC Media dan PC Mild pun, meski kerja di perusahaan orang lain, tekanan yang ada itu cuma deadline saja. Nggak ada tekanan lain yang berarti. Bukan hanya nggak ada tekanan, tapi juga nggak ada pengalaman tentang dunia wirausaha!

Apa sekarang saya sudah bisa dibilang sukses? Nggak juga.

Saya baru terjun sepenuhnya di bidang ini gak sampe 6 bulan. Perusahaan saya masih bisa dibilang baru lahir, belum bisa ngapa-ngapain. Bayangkan seorang bayi yang baru lahir tapi tanpa bantuan orang lain secara langsung untuk hidup. Ya inilah perusahaan saya. Mencoba untuk survive dengan cara kami sendiri.

Kembali ke topik. Di masa 6 bulan itu, saya sudah melihat banyak teman-teman saya diterima kerja di berbagai perusahaan dari yang menengah hingga yang besar. Semakin sering berkomunitas, juga semakin banyak teman yang bekerja sebagai pegawai suatu perusahaan. Karena umur saya juga, bisa dibilang sebagian besar teman seumuran saya sudah pada kerja di tempatnya masing-masing. Nggak banyak teman seumuran yang langsung buka usaha.

Di sisi lain, saya juga punya cukup banyak teman yang bergerak di bidang wirausaha. Saya kan tergabung dalam keanggotaan dan pengurus AMA Malang, otomatis punya banyak teman yang bisa dibilang senior di bidangnya. Mereka adalah sekumpulan orang-orang yang kalau beli gadget baru itu sudah gak mikir duit lagi, sekalipun sebagian dari mereka itu gaptek.

Dari kedua sisi itu, kadang saya merasa down. Saya sudah berusaha jadi pengusaha, tapi kenapa saya belum bisa bebas beli gadget seperti teman-teman pengusaha itu ya? Dari sisi waktu juga, teman-teman yang kerja sebagai pegawai begitu santainya, rasanya enak aja sepulang kerja gak mikir apa-apa lagi. Saya? Pulang ke rumah pun masih menyempatkan diri lembur kerjaan yang belum beres.

Duit yang saya dapatkan, nggak berani begitu saja saya spend untuk kebutuhan saya. Gimana kalau sewaktu-waktu perusahaan butuh uang talangan? Gimana kalau ini? Gimana kalau itu? Banyak deh pertimbangannya. Beda dengan teman-teman yang sudah kerja (apalagi yang gajinya besar), yang bisa ngatur keuangannya setiap bulan mau dibuat apa saja. Beda lagi dengan teman-teman pengusaha sukses yang bebas mau beli apa.

Waktu mantengin timeline maupun FB dari teman-teman yang kerja di perusahaan gedhe-gedhe, rasanya iri banget. Mereka bisa dapat begitu banyak pengalaman kerja, bahkan bisa keliling Indonesia ataupun dunia secara gratis (yang tentunya untuk urusan perusahaan). Ada juga yang rencana disekolahkan lagi secara gratis oleh perusahaan.

Rasa iri, kalau dikelola, bisa jadi motivasi yang membangun

Kenapa saya iri?

Bukan sombong ya, secara pribadi saya yakin kalau melamar ke perusahaan-perusahaan gedhe itu, positif diterima. Saya tentu juga akan bisa merasakan nikmat yang mereka rasakan. Saya bisa menikmati gaji yang rutin setiap bulan, saya bisa jalan-jalan secara gratis, saya bisa dapat banyak teman di perusahaan, dan sebagainya. Sumpah, saya terkadang iri dengan mereka. Harusnya nasib saya bisa seperti mereka.

Tapi ini hanyalah pendapat saya secara pribadi yang belum pernah kerja kantoran. Saya kan sudah kadung terjun di dunia ini dengan membawa anggota tim saya yang nggak kalah hebat dari tim lain. Justru di sinilah saya rasa tekanan mental yang gak mungkin dirasakan oleh teman-teman yang memilih jadi pegawai. Siapa yang tahu nasib saya dalam jangka panjang lebih baik atau lebih buruk dari teman-teman yang lain? Semua harus tetap dijalani.

Seperti itulah, buat yang lulus kuliah mau langsung buka usaha, harus kuat mental ya menghadapi sekian banyak godaan untuk kerja jadi pegawai. Tanpa itu, pasti akan mudah jatuh. Cari tim yang punya visi sama, yang siap jatuh bangun bersama-sama. Dengan adanya tim, beban mental dan fisik juga dapat dibagi. Tanamkanlah rasa percaya bahwa bila kerja keras di usaha Anda, pasti akan bernasib jauh lebih baik, setidaknya dalam jangka waktu panjang.

Bagi pengusaha baru yang berkomitmen bekerja keras dan kerja cerdas, pasti nantinya akan lebih santai dari pegawai, tapi semakmur pengusaha sukses lainnya. Semangat buat semua yang sudah berani terjun ke dunia wirausaha!

Gambar diambil dari sini dan sini.

33 Comments

  1. Butuh waktu memang untuk melebarkan sayap dan mengepakkannya untuk terbang lebih tinggi, tertatih dan terjatuh, bangkit lalu terbang adl serangkaian proses kawan, klo jatuh udah, berarti setelah ini adl bangkit dan terbang. Great

    Reply
  2. Ngga usah iri sama pegawai kantoran Qi. karena pegawai kantoran yang terikat waktu di kantor sebenernya iri sama wirausaha yang lebih fleksibel dengan waktu mereka. Saya selalu salut sama orang-orang yang mau berusaha membuka lapangan kerja buat orang lain. Karena rasanya sebagian besar mahasiswa sekarang cita-citanya setelah lulus adalah melamar kerja dan bisa kerja diperusahaan ternama. jadi semangatlah saudaraku…

    Reply
    • eh seriously saya iri loh, bisa hidup tenang seperti itu. salah satu cita-cita saya kan hidup tenang dan tentram. hehe..

      tapi emang gitu ya? masa sih iri sama wirausahawan? stress loh jadi pengusaha itu. mikirin gaji karyawan, mikirin pemasukan, dkk. tapi, tetap semangat donk!!

      Reply
      • Sebenernya saya tahu rasanya jadi wirausaha. Saya pernah handle kantor sendiri, mengelola karyawan dan ngurusin hidup mereka. Memang ngga mudah, saya waktu itu mutusin untuk ga nerusin karena semua adalah fasilitas ayah saya. Ego saya waktu berpikir ga terlalu bangga sukses karena fasilitasi orang tua, jadilah saya mutusin jadi karyawan buat ngumpulin duit dan kelak punya usaha sendiri…

        Reply
  3. udah buka usaha sendiri seh,, tp koq rasanya aneh,, bingung sama pilihan sendiri… ga punya temen yg sama2 buka usaha.. rata2 pd kerja ato kuliah…

    Reply
  4. Wah mas, saya jd triiing gtu deh baca tulisan mas…
    karena saya ini wanita karir bgt, tapi mental saya itu mental yg bebas.

    Mas penah denger rumput tetangga selalu lebih hijau?

    Heheh, saya di sini di balik dinding kantor sangat ingin segera nyemplung wirausaha…

    Memang2, benar kata mas,,, ada peluang jalan2 keluar negeri, tinggal ngatur duit yg masuk tiap bulannya, tinggal nyemplungin ke pos2 tabungan a b c..

    Tapi tahukah mas, ada dimana kami berpikir, buat fitnes aja gag sempet, nonton kartun larva aja gag bisa, ke salon gag bisa, kumpul keluarga menikmati hal hal tersebut harus di empet.

    menurutku, keep move on yah, stay focus, kenapa wirausaha adalah pekerjaan yg sangat Nabi anjurkan? krn benar2 membuat umatnya bermanfaat serta terdidik mentalnya.

    Untuk menjadi seorang pengusaha memang dibutuhkan mental kuat serta emosi yg netral untuk menghadapi kekalahan maupun kemenangan.

    Doakan saya yah, sebentar lagi mau konsen buka usaha sendiri πŸ™‚

    See you there on top!

    Reply
    • Iya, rumput tetangga selalu tampak lebih hijau.

      Hm, begitu ya sudut pandang dari karyawan. Tapi tergantung pekerjaannya juga sih, kalo yang seperti nanganin klien2 hingga jalan-jalan keluar negeri, sepertinya juga asyik. Berbeda dengan jadi karyawan yang hanya diam di balik meja saja.

      Insyaallah saya akan teruskan berwirausaha sampai matang dulu, setelah itu baru mencoba bekerja di perusahaan orang. Terbalik kan? Saya gak mengincar uangnya kok, tapi pengalamannya. Hehe..

      Reply
  5. nah..yah pada bimbang enak kerja atau usaha…sebaiknya komplitlah …yaa pernah kerja…ya..sekarang usaha sendiri…pernah jatuh juga ngerasain…pernah ditipu juga ngerasain…sekarang syukuri kemajuan usaha…jadi harus komplitlah dalam hidup ini supaya santun dalam bersuara…. karena semuanya sudah dirasakan…semangat buat semua

    Reply
  6. tulisannya bagus mas. menginspirasi.
    saya juga berwirausaha tapi cm wirausaha kecil. pgn pnya usaha lagi tapi masih bngung usaha yang cocok skrg ini. kendala modal jg g bgtu besar..

    Reply
  7. mirip kisah hidup sayah, lulus sekolah ngelamar ke pbrik besar gagal trus. terpaksa jadi penjahit.hee
    alhmdllah dapet jalan jadi pengusaha konveksi sama bisnis pakaian

    Reply
  8. SUKSES HAQQI, Saya yakin usahamu tumbuh berkembang terus menerus dan terus berinovasi. Selagi kamu menikmati wirausaha, sempatkanlah berbagi virus postif ke generasi muda (lewat komunitasmu). You’re a RICH MAN!

    Reply
  9. Mas gmn dgn perkembangan usaha nya sekarang? Jujur saya lagi galau sampe2 malem2 gini masih googling tentang wirausaha. Sedikit curcol ya Mas, saya br lulus kuliah bln mei kmrn skrg saya lagi kerja di perusahaan kaka sepupu saya yg sedang “merintis” dibilang gaji pas2an bgt ga sesuai dgn job desk nya tp apa mau di kata saya bertahan krn ingin membantu beliau walaupun 2 bulan gaji belum turun hehhe
    Org tua suruh saya cari kerja lagi tapi ko hati saya berat ya, saya pengen buka usaha tapi ga ada modal sama sekali. Kadang saya berfikir apa pikiran saya yg kelewat out of the box hehe -_-
    Sebenernya Mas enak ya sudah bisa mulai tinggal mengembangkan usaha nya agar semakin baik πŸ™‚
    Keep moving forward Mas krn sebaik2 nya pekerjaan itu ya wirausahawan yg amanah dan jujur πŸ™‚

    Reply
  10. sharing yang bagus. saya ini baru lulus kuliah
    saya pikir menjadi pegawai kantoran itu membosankan. dan saya rasakan itu setelah magang di UPJ PLN di Malang.
    dan sekarang saya punya passion untuk merintis usaha didunia perkopian.
    semoga saya punya mental yang kuat seperti mas haqqi.

    Reply
  11. Sama mas.. saya belum lulus (udah tahun kelima), udah memilih buka usaha. kadang saya iri dan nggak pede kalau melihat temen temen yang udah pada lulus dan udah kerja di perusahaan perusahaan.. selain buka usaha juga saya kerja serabutan. tapi tentu lebih fokus membesarkan usaha. kadang saya sedih juga kalo kepikiran hal ini (membandingkan antar kerja dan buka usaha)..

    Reply
  12. Permisi, saya mau konsultasi saja. Saat ini saya kerja sebagai salah satu karyawan perusahaan swasta. Saya baru2 ini diberi kabar, oleh orang tua saya untuk pulang karena kebetulan dari hasil tabungan saya bekerja sudah terkumpul untuk mendirikan usaha dan investasi mesin kecil. Namun, saya bingung, apakah sebaiknya saya pulang atau meneruskan kerja sbg karyawan. Karena beberapa saudara saya pasti mengkritik saya bila saya pulang.

    Reply
  13. Selain itu, terkadang saya merasa takut bila kritik yg mereka katakan tsb benar adanya. Dari saya sendiri, saya cukup PD dalam menjalankan bisnis ini. Namun, dari saudara saya sering menyampaikan, setidaknya ikut perusahaan dulu lah beberapa tahun. Saya sebenarnya ingin menjalankan bisnis ini segera karena takut kehilangan momentum. Siapa tahu kesempatan ini tidak datang lagi. Berhubung pasar Indonesia saat ini sedang berkembang.

    Reply
  14. Halo mas, mungkin saya akan share sedikit pengalaman saya saat ini. saya baru lulus kuliah di Unsri Agustus 2015 kmrn. Sekitar bulan Juli 2015 lalu ketika saya sebelum di wisuda, saya telah mencoba melamar lewat situs jobstreet untuk pekerjaan yg sesuai dengan jurusan saya. Akhirnya saya di telpon HRD untuk mengikuti seleksi tes diperusahaan tersebut. Namun sekitar 3 minggu menunggu, belum juga terdapat kabar mengenai pengumuman kelulusan seleksi. Akhirnya setelah saya wisuda, saya langsung membuka usaha sendiri join sama temen, Waktu itu saya melihat potensi usaha saya sangat bagus sehingga akhirnya saya jual motor pribadi buat modal usaha tsb. Pada awal September 2015, ternyata saya ditelpon HRD perusahaan tempat saya melamar, Saat itu saya sempat bingung bgt mau berangkat ke Jakarta atau fokus usaha aja. Saya sempat menolak tawaran perusahaan tersebut, namun pada akhirnya perusahaan tersebut kembali menawarkan saya gaji yang lebih tinggi. Saya pun sedikit tergiur dengan tawarannya dan akhirnya saya berangkat ke Jakarta untuk kerja di Perusahaan tersebut. Saat ini saya masih kerja di perusahaan tsb dan baru Jalan 4 Bulan bekerja. Sementara Usaha Bisnis saya masih jalan. Usaha saya saat ini memiliki penghasilan setara dan terkadang 2 kali lipat lebih dari gaji saya di perusaahn tempat saya bekerja. Namun bekerja diperusahaan ini, saya merasa tertekan dan terkadang stres untuk menjalannkannya, karena saya juga merasa ini bukanlah passion saya, namun saya bisa menjalaninya. Terbesit saya berfikir untuk fokus bisnis saja, yang bebas gak ada tekanan dari atasan. Namun kalo saya bisnis penghasilan saya akan berkurang disisi lain mungkins saya bisa lebih fokus dan menambah potensi penghasilan disana. so sekarang saya galau mau resign atau gak dari perusahaan ini

    Reply
  15. halo semua, iya sma sya jg sdang super galau. sya telah mmbranikan diri resign dri kerjaan utk wirausaha. kendala muncul, sya kontak tmen2 utk join tpi mreka spertinya telah nyaman diperusahaan orang lain. jadilah sendiri sya, ketika sndiri dlm kondisi tidak kerja itu sbenarnya mmbuat sya banyak ide. namun terkendala budget, no team, low market. masalah muncul sdikit income bhkan zero. terpikir sya mlamar lagi eh dapat panggilan 4 perusahaan, nah disitu galau bertambah. ibarat dimarahi diri sendiri, “kmu gmn to kok malah back to company again ?” jujur sya super galau melangkah. sejak kecil cita-cita sya adalah mendirikan usaha nmun ktika mrintis bener2…there arent support. jdi godaannya berat. krena hubungannya dengan kbutuhan income dri usaha yg belum mencukupi dalam segi kebutuhan. terlitaslah sya back to company, disitu sya bentrok batin. where are u choose in your life? yah..curhatan sya. mas haqi ini sudah menemukan alat utk menimba sumur meskipun pke katrol tetap ada penghasilan scra berkala. klo sya ibaratnya, belum mnemukan langkah yg tepat. sya pahami bahwa sya curhat disini mungkin keliru atau langkah yg tepat kendatipun demikian. berbagi kehidupan itu asyik.

    Reply
  16. Artikelnya Okk Boss.. Sedikit share. Sy pernah jd pegawai di outsourcing pergi pagi pulang malam terus2an selama 2th. Dg gaji gak karuan maklum outsourcing. Pd akhirnya sy resign dan mulai merintis usaha Travel Wisata di Jogja (www.siapantarjemput.com). Walaupun minim modal, sering disikat sana sini sama kompetitor dan pernah tak ada order tapi sy msh setia dg bisnis ini. Jd wirausaha memang lebih capek drpd pegawai. Tapi kalo bisa sukses dg usaha sendiri dan membuka lapangan kerja utk org lain pastilah akan nikmat pada akhirnya.

    Semangat Wirasusaha…

    Reply
  17. Artikelnya Okk Boss.. Sedikit share. Sy pernah jd pegawai di outsourcing pergi pagi pulang malam terus2an selama 2th. Dg gaji gak karuan maklum outsourcing. Pd akhirnya sy resign dan mulai merintis usaha Travel Wisata di Jogja (www.siapantarjemput.com). Walaupun minim modal, sering disikat sana sini sama kompetitor dan pernah tak ada order tapi sy msh setia dg bisnis ini. Jd wirausaha memang lebih capek drpd pegawai. Tapi kalo bisa sukses dg usaha sendiri dan membuka lapangan kerja utk org lain pastilah akan nikmat pada akhirnya.

    Semangat Wirausaha…

    Reply
  18. Aku jg lg dag dig dug nih. Baru sebulan lulus, udah bnyak apply, tp blm ketrima juga. Ngiri sm yg temen yg blm wisuda tp udh diterima kerja. Padahal aku pikir aku punya kompetensi n g jelek2 amat. Kl beberapa bln ini g dapet juga kerja, jadi deh nekat buka usaha n nekat kecekek-cekek. Pengennya sih kerja dulu ngumpulin modal buat investasi. Tp kl g dpt juga ya tutp mata n berdoa j deh.

    Btw, ama pekanbaru g ada ya mas?

    Reply

Leave a Comment.