Jadi Pemimpin Itu Berat

Baru baca posting si Umi tentang Bu Risma, langsung saya buka YouTube. Saya cari video Mata Najwa yang buka-bukaan dengan Bu Risma, walikota Surabaya. Meski jam sudah menunjukkan jam 1 pagi, waktunya istirahat, saya bela-belain untuk nonton. Err, mending nonton acara seperti ini daripada YKS yang tidak mendidik sama sekali.

Overall, perjuangan beliau sungguh luar biasa. Seorang perempuan yang menyadari bahwa di pundaknya ada beban satu kompi rakyat Surabaya. Beban orang-orang kecil yang untuk menyokong dirinya sendiri saja masih kesusahan. Dia sadar dengan benar, bahwa jabatan hanyalah titipan.

Continue reading

Sharing di Radio PuspitaFM

Siaran Radio

Pagi ini saya sharing lagi tentang Business Model Canvas, sebuah tool yang sangat bermanfaat untuk memodelkan bisnis Anda. Kali ini saya sharing dalam sebuah talkshow session dengan nama “Simple Business”, di radio lokal PuspitaFM Malang.

Berawal dari obrolan sederhana dengan Mas Audi, salah satu anggota AMA Malang, saya diminta untuk mengisi sesi ini. Yang mana, ternyata acara kerjasama AMA Malang dengan pihak radio. Saya iyain aja, toh juga gak ada agenda urgent hari Selasa ini.

Continue reading

Sharing di #WikuFest3 (Hari Kedua)

WikuFest

Selesai juga rangkaian acara #WikuFest3 yang keren dan luar biasa ini. Hari kedua saya lengkapi dengan bangun kesiangan di hotel. Gak masalah sih, toh sesi saya masih jam 11. Sayangnya fasilitas hotel hanya tersedia untuk 2 hari, jadi saya langsung checkout selesai sarapan. Balik kantor sebentar buat naruh baju, terus bareng @caldhela naik Mazda-nya.

Sampai di TKP, ternyata dapat berita bahwa acaranya molor. Dapat berita pula bahwa ternyata saya diminta jadi juri lomba ide startup. Ya, juri dadakan. Entah karena kebetulan saya lewat depan panitianya atau memang sudah konspirasi wahyudi dari awal. Haha…

Continue reading

Ya, Saya Introvert

Berdasarkan tes kepribadian yang saya ambil di website MyPersonality.info, tertulis dengan sangat jelas bahwa saya adalah seorang INTJ. Hasil tes terakhir, saya 58% lebih ke arah introvert (42% extrovert). Ini masih lebih kecil daripada dulu waktu saya awal kuliah, seingat saya sekitar 70-80% level introvertnya.

Beberapa waktu yang lalu, saya menemukan sebuah gambar menarik di sebuah grup Facebook untuk orang INTJ (yang menurut riset termasuk golongan orang terlangka di bumi). Gambar itu adalah gambar yang Anda lihat di bawah ini.

intj

Dari gambar tersebut, sebagian besar memang sesuai dengan kepribadian saya. Dan mungkin, cocok untuk sebagian besar manusia introvert. Di post ini saya mau coba cerita sedikit tentang gambar tersebut.

Continue reading

Sharing Bareng UKM Mahasiswa Wirausaha UB

Thanks for @MasSamid, salah satu anggota baru @bloggerngalam yang cukup aktif, memberi saya kesempatan untuk bisa sharing di UKM yang dia urus. Hari ini, setidaknya yang ketiga kali saya sharing di UKM Mahasiswa Wirausaha ini.

Yang pertama dulu waktu cangkrukan (ngopi) di sebuah cafe di Malang. Acaranya nyantai dan sayangnya saya lupa waktu itu saya sharing tentang apa. Maklum, sudah cukup lama, lebih dari setengah tahun yang lalu.

Acara kedua, bareng owner Saboten Shokudo

Acara kedua, bareng owner Saboten Shokudo

Yang kedua waktu ada acara di GOR Pertamina UB. Saya diundang untuk jadi narasumber talkshow tentang kewirausahaan. Ternyata saya sepanggung sama Haje Nia, pemilik dari restoran Saboten Shokudo yang sudah sejak lama ada di Malang. Yang namanya acara talkshow, di sini saya cuma cuap-cuap soal pengalaman dan tips kewirausahaan. Gak perlu bikin slide dan presentasi.

Continue reading

Tips dalam Brainstorming

Saat ini saya sedang membaca (lagi) buku Business Model Generation, karya Om saya, Alexander Osterwalder dan Yves Pigneur. Bab yang saya baca adalah tentang salah satu teknik dalam pembuatan Business Model, yaitu teknik bernama “Ideation”.

Proses teknik Ideation ini memiliki beberapa bentuk. Bagian awal tentu saja adalah tentang komposisi tim dalam melakukan brainstorming. Disarankan dalam buku ini, tim harus terdiri atas orang-orang yang:

  • dari berbagai unit bisnis berbeda
  • dari rentang umur yang berbeda
  • dari beberapa area keahlian
  • dari tingkat senioritas yang berbeda
  • dari berbagai macam pengalaman
  • dari background budaya yang berbeda

Setelah itu, dalam proses brainstorming pun ada aturan menarik. Aturan-aturan ini jika dilaksanakan dapat memaksimalkan jumlah ide menarik yang diciptakan.

Continue reading

Dia Enak Duduk-Duduk, Sementara Saya yang Kerja Keras

Apakah Anda adalah seorang karyawan, yang pernah berpikir demikian ke pimpinan / owner perusahaan tempat Anda bekerja? Apakah Anda sedemikian merasa bisa mengalahkan owner Anda tersebut hingga Anda sangat terobsesi mengincar posisi yang sama atau lebih dari dia?

Setidaknya, ada 2 kemungkinan kondisi yang terjadi:

  1. Owner perusahaan Anda memang “cuma” duduk-duduk dan asal perintah.
  2. Anda tidak tahu bahwa di belakang, owner perusahaan Anda bekerja jauh lebih keras dari Anda (bahkan sudah sejak jauh sebelum Anda bergabung di perusahaan tersebut).

Saya gak tertarik untuk membicarakan kemungkinan yang pertama. Toh saya gak ada cita-cita jadi seperti yang pertama. Saya justru ingin memberikan pengertian kepada siapapun yang berpikir seperti judul post ini, namun sebenarnya Anda sedang ada pada kemungkinan kondisi yang kedua.

Tulisan ini bukan ditulis untuk bermaksud menyombongkan diri, namun hanya mencoba memberikan sudut pandang lain terhadap trend entrepreneurship berdasarkan sedikit pengalaman saya berwirausaha.

Continue reading

I to the E – Tentang Kepribadian

Saya gak tahu, yang namanya kepribadian itu berasal dari genetik, atau terpengaruh oleh lingkungan dan pengalaman hidup. Seseorang bisa saja memiliki sifat pendiam, suka memendam rahasianya sendiri, dan susah mencari teman. Ada lagi orang yang begitu ketemu orang baru, bisa langsung akrab. Yang mana kah Anda?

Gambar di bawah ini adalah hasil tes kepribadian saya, yang saya ambil secara online (gratisan) kira-kira waktu SMA. Hasilnya, saya INTJ. Ya! Saya, termasuk yang Introvert. Sejak kecil saya tergolong susah mencari teman. Berdiri di depan panggung dan dipandang sekian banyak tatapan mata itu “nggak aku banget”. Saya lebih suka di belakang, mengamati keadaan, sambil terdiam.

Continue reading

Fokus dan Konsistensi Itu, Gak Cukup Sebentar Saja

Sudah lebih dari setahun, saya setengah nekad menjalani profesi saya ini. Dengan menginisasi sebuah tim kecil, hingga sekarang menjalankan dua buah perusahaan. Dari sejak lulus kuliah tahun 2011 lalu, hingga sekarang, saya tetap konsisten. Berbagai godaan, rintangan, dan halangan, juga telah saya lalui. Ujung-ujungnya, saya selalu mencoba mengambil pelajaran dari sana.

Salah satu pelajaran yang saya ambil adalah tentang fokus dan konsistensi. Seperti judulnya, fokus dan konsistensi itu gak cukup hanya sebentar saja. Otomatis, yang namanya konsisten intinya adalah harus tetap menjalani apa pilihan kita selama mungkin. Sedangkan fokus, menjadi pasangan yang pas untuk memaksimalkan konsistensi tersebut.

Continue reading

Pelajaran dari 500 Rupiah

Beberapa belas tahun lalu, ada seorang anak, yang mungkin masih kelas 1 SD. Masa di mana uang saku yang diberikan orang tuanya hanya 100 rupiah sehari. Tanpa dia tau berapa uang saku teman-teman lainnya, dia tetap menikmatinya. Bahkan, masih sempat berbagi dengan teman yang malah tidak punya uang saku untuk sekolah. Ya, orang tuanya selalu mengajarkannya untuk berbagi. Kepada yang kurang mampu tentunya, bukan kepada yang sok tidak mampu.

Hari demi hari berjalan, hingga tanpa sadar dia punya uang sejumlah 500 rupiah. Jumlah yang sama dengan tabungan 5 harinya dia, apabila berjuang penuh menahan diri untuk tidak menjajakan uang sakunya. Memang bukan jumlah yang besar, namun sudah cukup untuk meraih kebahagiaan sejenak. Ingin sekali dia menjajakan sesuatu yang tidak biasanya dia bisa beli.

Continue reading