Ulang Tahun Sanggar Tari Karawitan

Mencoba menyentuh sisi lain dunia

Wuih, tampang kamu serius amat..
Wow, IT banget gayamu..
Jalanmu udah kayak flesdis ya..
Pasti temenmu komputer aja ya..
Anak pinter kayak gitu pasti ngehabisin waktu buat belajar doank..

Banyak pendapat seperti itu buat yang belum terlalu kenal saya. Yup, image seperti itu emang melekat di saya, sebagai orang IT yang kalau di kampus dan di forum banyak ngomongin IT. Apa salahnya? Kan itu emang core saya. Wajar donk.

Tapi, nggak sepenuhnya saya kayak gitu. Saya nggak mau jadi nerd atau geek yang hanya duduk diam di depan laptop. Saya juga suka sosialisasi kok. Main ke komunitas A, ke komunitas B, dan ke mana-mana. Cuma nggak banyak yang tahu sih. Dan biasanya kebalikan nih, yang tahu saya orang IT itu nggak tahu kalau saya sering ikut komunitas yang bahkan sama sekali nggak ada IT-nya, dan orang komunitas teman saya malah nggak tahu kalau saya ini IT banget. Haha… Manusia.

Salah satu acara non-IT baru saja saya ikuti semalam. Ceritanya saya diminta bantu-bantu sama temen jadi sie dokumentasi di acara ulang tahun Sanggar Tari Karawitan, sebuah UKM di Universitas Negeri Malang (CMIIW). Woots, kebetulan yang tak terduga. Mumpung lagi suntuk ngelihatin si kotak 14 inch yang biasa nemenin saya, mumpung kerjaan sudah setengah beres, dan mumpung *ehm ehm (batuk)*, saya iyakan aja. Toh cuma pegang handycam dari awal acara sampe akhir. Actually there is some hidden plans that cannot be written here, although I really want to document it.

Karena butuh kamera digital, dan saya nggak punya, saya pinjemkan punya temen saya yang kebetulan lagi nganggur. Thanks to Ari Widianto (follow dia, dia juga penulis PC Mild loh *ehm*). Tapi saya gak ikutan pegang kamera digital kok, jadi ntar bisa dipastikan cuma berdiri jagain handycam aja.

Wokeh, acaranya itu tanggal 13 Januari 2011, malam Jumat, err.. kliwon? wage? pahing? aduh, kok gak ada kalender Jawa sih di laptop ini. Ya begitulah pokoknya, saya berangkat dianter adek saya ke TKP. Rencananya sih mau bareng temen saya ituh, tapi ternyata dia gak pulang dulu, ya udah. At least pulangnya masih bisa bareng lah *ups*. Jam setengah tujuh malam lebih dikit, saya sudah sampe di gerbang kampus itu. Rencananya mau makan bakso favorit deket situ dulu, kelaparan banget, tapi gak jadi karena takut telat. Beli pulsa dulu buat paket internet Android, terus masuk lewat gerbang.

Sama temen saya diajak ke TKP, yang namanya Sanggar Tari Karawitan, di gedung UKM kampus itu. Masih agak canggung sih, habis bener-bener masuk environment yang berbeda di mana saya nggak bisa ngomong apa-apa. Kalau masuk ke komunitas IT sih, meski baru masih rada-rada nyambung. At least bisa mengawali obrolan pake topik favorit. Lha ini? Sama sekali nggak ngerti dunianya. Tapi, terobos aja deh.

Kabarnya, acara mulai jam 7. Yah, tapi pasti molor lah. Saya disediain handycam, tripod, dan tempat berdiri. Ya, tempat berdiri. Okelah, masih bisa senden di belakang. Meski di akhir acara baru kerasa capeknya.

Oia, yang namanya sanggar, itu bentuknya ruangan. Tapi acara pertama dilakukan di luar. Lampu dimatikan, terus ada 2 cewek nari di halaman sambil pegang lampu minyak. Sumpah, nggak ngerti maksudnya apa. Dasarnya saya emang bukan anak seni abstrak gitu sih. Tapi cukup menarik juga. Nah, 2 cewek itu yang bukain pintu ke sanggar, terus semua pentonton masuk sanggar. Konsepnya keren juga.

Sesi awal

Di dalam, sudah ada seorang cowok yang duduk di sebuah bangku di tengah ruangan, sambil pegang alat gambar. Akhir-akhir, baru saya tahu kalau ini yang namanya performing art. Anak sanggar tari lainnya ikutan masuk, sambil nari-nari ngikutin alunan musik, yang katanya sebenernya musik campuran 4 lagu jadi satu. Makanya kok narinya beda-beda, ternyata tergantung ekspresi dan jiwa si penari, mau ngikutin musik yang mana dari 4 lagu itu.

Performing art

Selesai, terus 2 MC masuk ke panggung. Seperti biasa, as a formality, pasti acara kayak gini ada sambutannya. Dari ketua pelaksana, ketua acara, sampai dari UKM lainnya. Dipikir-pikir, acara komunitas gini mirip-mirip sama komunitas musik Jepang yang saya ikuti loh. Gak masalah penontonnya sedikit, yang penting kita bisa perform dan ditonton temen-temen yang sehati di komunitas, itu udah kepuasan tersendiri.

Acara berikutnya, perform dari UKM Paduan Suara. Katanya sih, semuanya lagi pada ada acara, jadi sisa 3 orang jadi tumbal buat ikutan acara ultah ini. Mereka nampilin lagu dengan iringan gitar akustik dan ketipung. Yang bikin gak nyaman, ada sekelompok orang yang rame aja pas ada perform, kayak gak ngehargai aja. Apalagi gitarnya bener-bener akustik, jadi kalo penonton rame, ya gak kedengeran deh. Tapi lagunya dan suara mereka bagus, maklumlah anak paduan suara.

Dari paduan suara

Berikutnya ada tarian, kalo nggak salah dari angkatan 2007 jurusan seni tari. 4 cewek pakai kostum putih-putih dengan aroma bunga melati, masuk panggung sambil bunyiin lonceng kecil. Bikin agak horor, tapi seru. Tariannya juga bagus, meski lagi-lagi gak ngerti apa maksud tariannya. Hehe, mesti banyak belajar nih. (Update: untuk penjelasan tarian ini, silahkan lihat komen di bawah)

4 penari

Selesai tarian, ada sambutan lagi dari ketua seni tari UB yang ternyata datang juga untuk nonton. Habis itu, langsung ke acara berikutnya, perform dari drama musikal. Ceritanya tentang seorang putri raja yang lagi dicarikan calon suami. Konyol abis pokoknya, ada calon suami yang berlagak rocker, kapiten, pendekar mabuk, sampe pendekar jowo. Ngakak deh nonton ini.

Drama musikal

Habis itu ada tarian lagi, sepasang cowok-cewek. Ceweknya masuk dulu, dengan perawakan tinggi dan kostum seksi, tariannya juga keren. Cowoknya masuk, terus duet nari mengiringi alunan musik. Kolaborasinya bagus, apalagi didukung postur cewek yang emang seksi, bikin tambah hot. Sampe-sampe penonton juga rame ngomentarin. Haha…

Tarian seksi

Yang berikutnya nih agak bikin bosen nunggu. Kayaknya sih dari seni musik, tapi yang bikin esmosi itu persiapannya yang lama abis. Dari awal sampe selesai perform, bayangin, ngabisin waktu 40 menit sendiri (saya lihat di rekaman video). Tapi, performnya keren. Dengan banyak pemain dan alat musik yang beragam, harmonisasinya bagus. Di awal, sambil diiringin alunan musik, ada yang baca puisi. Habis itu, murni musik yang aransemennya juga gak gampang. Bisa dinikmatin lah intinya. Jiwa musik saya sampe ikutan joget *lebay*.

Sebelah kanan

Sebelah kiri

Banyak juga ya acaranya. Belum selesai, habis itu ada tarian lagi, 2 cewek 1 cowok. Kayaknya sih ini cewek yang tampil pas awal di luar ruangan itu. Salah satu cewek sambil nyanyi, dan suaranya keren juga. Kolaborasi tariannya oke, manteb dah. Ugh, tapi lagi-lagi masih nggak ngerti maksud tariannya itu apa. Kalo dilogika sama otak IT saya ini, bener-bener nggak masuk deh. Rasanya perlu melatih bagian otak yang lain nih.

2 dara dan 1 doro

Nah, habis itu bisa bikin merinding para cowok-cowok nih. Ada perform dari duo lady gagal, yang dari cerita-cerita tuh exist banget ngisi acara, dengan tema yang sama: lipsing a song. Biasa? Siapa bilang. Namanya aja lady gagal, ini nih cowok yang dandan cewek. Bencong banget deh. Tapi akting mereka keren loh, talent yang langka. Terutama coewoek yang kurus itu, total banget. Ngakak abis deh nonton yang ini, tingkat kepedeannya luar biasa. Total.

Sumpah ngakak nonton lady gagal ini

Penampilan terakhir, dari anak sanggar tari sendiri, yang menyajikan tarian yang lagi-lagi saya nggak ngerti maksudnya apa dengan anggota 6 + 1 cewek ditambah para pemain musik karawitan asli. Temen saya juga masuk salah satu penarinya. Tariannya keren, dengan alunan musik yang katanya ciptaan sendiri, bikin suasana etnik semakin kental. Ternyata saya suka dan enjoy sama alunan musik etnik loh, meski background saya musik jazz rock. Entak kenapa musik etnik dengan gamelan itu suasananya lebih rame meski statis.

Tarian 7 gadis

Eh, ketujuh penari itu keluar, ternyata masuk lagi sambil bawa tumpeng. Syukuran dimulai deh. Acara selesai, terus doa dan potong tumpeng. Nggak lupa juga foto-foto pastinya. Ini nih ketujuh penari yang bawain tumpeng itu. Ayo-ayo, diobral… *macak germo*

Tari tumpeng *eh*

Karena saya dianggap sebagai tamu, saya juga disuguhin macem-macem. Pas ngerekam, minta minum 1, eh disuguhin kopi sama air putih. Udah gitu ada yang nawarin rokok. Sering banget di acara lain juga ditawarin rokok. Benernya rugi nggak sih jadi non-perokok itu? Mungkin mending dikumpulin terus dijual gitu ya. Haha.

Lagi ngerekam sesi senang-senang sambil makan-makan, eh ditawarin makan sama temen saya. Benernya belum makan malam sih, tapi karena udah kelewat jamnya, jadi gak laper lagi. Ehm, setengah jaim juga sih, jadi saya tolak. Hehe.. Eh gitu, masih ditawarin makan sama temen-temen lainnya. Baik bener ya kalo temen-temen komunitas itu. Tapi dengan berberat hati, saya tolak dengan alasan sudah makan.

Nggak lupa foto bareng donk, rame-rame gituh. Eh, tapi saya mana? Itu, di belakang sendiri deket tripod pake jaket abu-abu. Yup, saya menyembunyikan diri, nggak narsis seperti biasanya. Macak arek alim. Hehe..

Foto bareng

Habis itu, nunggu temen saya ganti saya sempet ngobrol-ngobrol juga sama temen-temen di situ, sambil ngelus-ngelus kucing lucu yang lagi males-malesan. Eh, gitu saya ditawarin rokok lagi. Haha. Obrolan mengarah ke topik seni, yang sebenernya saya nggak terlalu paham, tapi saya iyakan aja.

Temen saya selesai ganti (gak tau mandi apa nggak setelah dandan total buat nari itu), pamitan terus pulang bareng, naek mio temen warna biru yang notabene automatic jadinya agak kagok waktu nyetir *lebay*. Perjalanan malam yang cukup sunyi, sambil buka obrolan dikit-dikit. Tapi karena mungkin sama-sama udah capek, jadi agak males juga ngobrol. Sampe rumah, gak sempet onlen atau bales email-email, udah tepar di kamar.

Eniwei, acara kayak gini menarik juga ternyata. Sebuah sudut lain yang dipandang dari dunia saya yang hampir sepenuhnya dipenuhi oleh teknologi. Kebersamaan mereka, canda mereka, jadi sumber kenyamanan tersendiri. Cukup berbeda dengan environment saya biasanya. Jadi makin nggak sabar menanti camp internasional bulan Februari ntar. Seperti apa lagi ya budaya yang saya pelajari. So exciting!!!

10 Comments

    • ya ampun, aq tunggu2 komenmu gak muncul, katanya udah ngasih komen.. eh ternyata dianggep spam.. hehe..

      keren apanya? fotonya kan yang ngambil temenmu tuh..

      iya, kapan2 ajak2 lagi ya.. dengan senang hati kok, sekalian refreshing… hehe.. 🙂

      Reply
  1. TampiLan Dari PST 2007 Thu Namanya Tari Legong..
    Hanya Di Beri Intro DenGan EkspLorasi Gerak MenGisi Ruang..
    Tari Legong Thu Tari Bali,kLo yg di tampLin kmaren tari Legong Yang menceritakan Tokoh CONDONG Yaitu seorang abdi DaLem kerajaan..

    Reply
    • Wah, mbak ini penarinya ya? Hehe, sory asal tulis, habis emang gak ngerti sih.. oke deh, saya koreksi nanti..

      thanks udah berkunjung dan bersedia memberikan penjelasan.. 🙂

      Reply

Leave a Comment.